Cara Meredam/Menahan Amarah atau Emosi

marrahAmarah atau emosi memang sifat yang manusiawi. Akan tetapi akan sangat merugikan apabila amarah atau emosi  menjadi tidak terkendali. Karena dapat merugikan diri sendiri maupun orang lain. Selain itu, amarah merupakan simbolisasi dari ketidakstabilan dalam diri. Sehingga berhati-hatilah apabila Anda mudah marah bisa-bisa Anda dikatakan mengalami gangguan kejiwaan. He he he….

Tulisan ini sengaja saya tulis karena terinspirasi dari teman kantor saya yang mudah emosi walaupun dia masih bisa mengendalikan. Emosi yang ditunjukkan bukanlah dengan marah-marah tetapi lebih kepada mengacuhkan teman yang entah sengaja atau tidak sengaja mempraktikkan bullying terhadapnya. Bahkan bisa dikatakan saya dan teman-teman memang lebih sering melakukan praktik bulyying (tetapi sifatnya bercanda) kepada teman kantor yang satu ini. He he he peace man …..

Dan, tulisan ini juga merupakan lanjutan dari tulisan saya terdahulu mengenai Mengenal Arti Kata Bullying. Seseorang yang mendapatkan bullying tentu akan marah atau emosi. Maka dari itu, saya merasa harus ada tulisan (dalam blog ini) yang membantu orang-orang yang mudah marah karena bullying ataupun yang lainnya.

Dalan menjalani hidup, setiap aktivitas bisa jadi dapat menyebabkan marah. Bahkan bercanda pun bisa menyebakan marah orang. Berikut ini beberapa penyebab marah menurut pengalaman saya sendiri dan beberapa referensi yang saya baca.

  • Bercanda yang berlebihan
  • Merasa lebih baik daripada orang lain (kebanggaan yang berlebihan)
  • Perdebatan/perselisihan yang tidak solutif
  • Merasa direndahkan oleh orang lain
  • Dendam

Setelah mengetahui beberapa macam penyebab amarah, maka alangkah baiknya apabila Anda juga mengetahui cara meredam amarah agar terkendali dengan baik. Selain itu mengendalikan amarah juga dapat menghindari dari sifat merugikan diri sendiri dan orang lain. Berikut ini beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk meredam amarah yang sering Anda rasakan.

  •  Rasakan yang Orang Lain Rasakan

Cobalah Anda bayangkan apabila kita marah kepada orang lain. Nah, sekarang pikirkan ketika Anda menjadi korban marah orang lain. Bagaimana kira-kira rasanya dimarahi. Pasti rasanya nyesek dan pengin gantian untuk marah. Maka dari itu sebelum Anda marah, coba renungkan perasaan orang lain yang akan jadi “korban” kemarahan Anda. He he he …

  • Tenangkan Hati di Tempat yang Nyaman

Jika sedang marah cobalah mengalihkan perhatian Anda pada sesuatu yang Anda sukai dan lupakan segala yang terjadi. Mencoba mengalihkan perhatian kepada sesuatu yang bermanfaat di tempat yang Anda suka menjadi salah satu alternatif yang baik untuk menghindari marah kepada orang lain.

  • Curhat pada Orang Lain yang Bisa Dipercaya

Curhat merupakan salah satu cara ajaib yang bisa kita lakukan ketika sedang marah ataupun mengalami kesulitan dalam hidup. Betapa tidak, terkadang ketika bercerita mengenai masalah kepada orang lain yang kita percayai, seakan-akan beban dan amarah hidup bisa menjadi lebih berkurang. Dan, kita merasa sedikit lebih mampu menegakkan kepala untuk menghilangkan masalah maupun amrah. Curhatlah kepada orang yang Anda percaya karena sedikit banyak membantu dalam mengurangi marah.

  • Cuek dan Melupakan Masalah

Ketika rasa marah menyelimuti diri dan Anda sadar sedang diliputi amarah maka bersikaplah cuek dengan kemarahan Anda. Dan beralihlah pada kewajiban yang harus Anda selesaikan pada saat itu.

  • Berpikir Rasional sebelum Bertindak

Sebelum marah kepada orang lain cobalah memikirkan dulu apakah dengan masalah tersebut Anda layak marah. Selain itu, berpikirlah apakah dengan marah mampu meredamkan masalah atau apakah malah membuat masalah menjadi lebih runyam. Dalam marah terkadang susah untuk mengendalikan diri maupun pikiran. Tetapi yakinlah bahwa sebelum Anda benar-benar marah, Anda masih bisa berpikir dengan jernih mengenai akibat yang akan ditimbulkan karena kemarahan Anda.

  • Kendalikan Emosi dan Jangan Diperbudak Amarah

Orang yang mudah marah membuat orang di sekitar Anda menjadi tidak nyaman untuk berinteraksi. Sehingga menganggu kehidupan sosial Anda. Cobalah secara bertahap Anda mengurangi emosi Anda dan mengendalikan marah Anda. Dalam setiap tahap pengendalian cobalah Anda evaluasi sejauh mana Anda mampu mengendalikan emosi. Hal tersebut akan mampu untuk mengendalikan amarah.

Jangan lupa, ketika Anda marah segeralah minta maaf atau ketika Anda  membuat orang lain marah, segera minta maaf juga. Agar kehidipam sosial Anda kembali normal.

Sumber: organisasi.org

Sumber gambar: www.cafeberita.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s